Thursday, October 16, 2008

a CRITICAL review by blogger


Azri Abu Hassan & Kopitiam Kurang Manis - Hariry

"Azri Abu Hassan merelakan bangsa Cina memerintah negara. Ops, Azri ialah pembikin filem pendek 'Kopitiam Kurang Manis'. Kata-kata aku di atas tidaklah bermaksud aku menyalakan api perkauman (cewah, ayat Utusan Malaysia ni), tapi aku mentafsirkan filem pendek ni begitu.

Kisahnya, tokeh kopitiam yang berbangsa Cina ni susah hati sebab kopi dia dah tak sedap. Tapi, atas bantuan pembantunya, perempuan Melayu, kopinya jadi sedap. Apakah bentuk bantuan yang diberi oleh perempuan Melayu ni? Seks. Selepas tokeh ni dapat seks, dia kembali bersemangat membancuh kopi dengan sedapnya dan akhirnya perempuan Melayu ni mengandung dan kopitiamnya kembali laku.

Ekonomi Malaya tanah tumpah darahku ni sememangnya dikuasai oleh manusia bangsa Cina. Kalau tak percaya, bolehlah cari siapa pemilik Ipoh Garden Berhad (IGB), Berjaya dan YTL. Ini hanyalah antara keparat (korporat) yang memiliki sejumlah besar hartanah di Malaya ni. Keparat-keparat ni takkan berjaya demikian rupa sekiranya tiada Melayu yang menggadai maruahnya - tanah. Apabila keparat-keparat ini berjaya memiliki maruah/tanah manusia Melayu, maka mereka pun berjayalah dalam mentadbir negara sehinggakan Azri menggambarkan bapa kepada generasi manusia Melayu seterusnya ialah manusia Cina.

Manusia Melayu tak perlulah marah-marah apabila menonton filem pendek ini. Filem ini sebenarnya langsung tidak bersifat provokatif jika dibandingkan dengan filem panjang Mamat Khalid. Jadi, janganlah ada manusia UMNO yang tiba-tiba menghunus keris mempertahankan hak Melayunya dari dirampas manusia Cina. Azri cuma menjalankan tugasnya merakam kenyataan di muka bumi Malaya ni.

Jika dilihat dari usianya, Azri ni masih muda dan langsung tidak kelihatan seperti seorang pembikin filem. Sekilas pandang, tak lain tak bukan Azri ni samalah seperti kakitangan kerajaan di jabatan pendaftaran. Tetapi, apabila menonton filem pendeknya, siapa sangka dia berfikiran seperti ini? Mungkin didikan filem yang diterimanya dari Aswara dan UiTM telah membentuk pemikirannya serta campur-gaulnya dengan manusia-manusia 'hard-core' ataupun dia rajin meng'google' dan ber'wikipedia'.

Tapi Azri, aku dah muak dah kalau asyik cerita tentang Melayu. Bosanlah. Tak habis-habis pembikin filem Melayu bertanggungjawab bercerita tentang Melayu dan membela nasib Melayu. Mengangkat budaya Melayu dan dilema Melayu hilang identiti, ini semua bagi aku dah basi dan lapuk. Kalau masih ada lagi pembikin filem membicarakan tentang Melayu, itu tak lain tak bukan adalah agenda UMNO semata sebabnya hanya UMNO sahajalah yang Melayu.

Mesti ada yang bosan dengan aku yang tak habis-habis menentang UMNO dan hegemoninya. Aku memang anti-UMNO dan anti-Melayu. Aku langsung tak berminat nak mendalami budaya Melayu dan aku bercita-cita nak berkahwin dengan perempuan dari Bani Israel (hehehe, cita-cita besar). Bagi aku, budaya ialah cara hidup yang dipengaruhi zaman. Jikalau zaman kita begini, budaya kita juga harus begini. Kalau kita masih lagi berpegang pada budaya lama, kita samalah seperti patung-patung di muzium. Lagipun, budaya-budaya kita dahulukala adalah budaya-budaya feudal Melayu. Bukan budaya rakyat. Rakyat Melayu ketika itu tidak ada budaya melainkan terpaksa meminjam budaya luar seperti dari Arab, Portugal, Jawa dan Siam. Melayu memang tak ada identiti. Jadi tak hairanlah kalau lagu Negaraku adalah ciplakan dari lagu 'Monula Moon' hasil karya komposer Perancis - Pierre Jean Berager, dan Jalur Gemilang ditiru dari Stars & Stripes - bendera United States of America! Malah, manusia Melayu ni pun terpecah-pecah kepada banyak suku-sakatnya. Minangnya lain, Banjarnya lain, Acehnya lain, Jawanya lain, Riaunya lain, Bugisnya lain dan ini semua berasal dari kepulauan lain dan bukan dari kepulauan Melayu!

Jadi, janganlah main isu Melayu ni. Manusia bangsa Melayu ni sememangnya bodoh sebab lebih takutkan tulah sultannya dari takutkan pencipta Alam. Apa daa... Isu kesaksamaan hidup sebagai manusia di muka bumi ini lebih penting dan penentangan terhadap keparat korporat itu lebih penting. Kalau nak menentang Cina bukanlah sebab dia Cina, tapi sebab dia tokeh besar yang mengaut keuntungan dengan menipu rakyat."

1 comment:

maPieCeoFarT said...

ouchh... so critical, dude...
but a good one... haha...

+ Melayu suka chill... +

~0^_^0~